Selasa, 22 November 2011

SNORKLING AT IBOIH & RUBIAH ISLAND

Snorkling. Nggak pernah kebayang bakalan bisa ngelakuin ini. Buat seseorang yang nggak pande berenang dan takut dengan kata "tenggelam" kayak aku, rasanya amazing akhirnya bisa ngerasain yang namanya snorkling, walaupun cuma sebentar di banding teman-temanku yang lain dan masih pake pelampung. Itu pun masih takut juga. Hahahahaa..


Liat deh itu warna biru nyaaa.. Menggoda kan? :P


Ngeliat pemandangan pantai di Iboih waktu pertama kali nyampek, rasanya kayak terpanggil buat langsung masuk ke air. Tapi ya kembali mengingat rasa takut itu, rasanya kayak lagi dengar perbincangan ibu peri dan setan, kayak yang di kartun-kartun itu. Hahaa..

Ibu Peri: Liat tuuuh.. airnya biruuu, jernih, nggak pengen liat isi di dalam air sana?

Setan: Iiih.. ga usah, nggak ingat apa dulu pernah tenggelam dan ngerasa kayak mau mati? Duduk-duduk di pinggir aja udah cukup kok..

Ibu Peri: Jauh-jauh dari Medan ke Sabang cuma buat celup-celup kaki aja? Sayang loo.. Liat tu temen-temen yang lain udah pada masuk ke air. Kan bisa pake pelampung, trus pegangan aja ama teman yang lain.

Setan: Liburan kok ngerepotin orang sih? Mereka itu mau nikmati pemandangan sendiri, nggak pake acara bantu-bantu orang yang nggak bisa berenang. Udah deh, daripada ngerepotin orang lain.

Dan alhamdulillah, karna ngikutin si Ibu Peri aku bisa ngerasain yang namanya "Snorkling" \m/ Maap ya teman-temiiin kalo aku ngerepotin waktu itu :D Makasi buat bantuannyaaaaa ^_^

Oya, jadi begitu nyampek di Iboih dan dapat penginapan, berkat kerja keras Sari dan Una di tengah hujan badai, kami langsung ganti baju buat main air. Sore itu kami habiskan dengan pemanasan kecil buat persiapan snorkling besoknya. Sebenarnya ada foto beberapa teman waktu di dalam air, tapi berhubung dokumentasinya belum jadi-jadi diambil, jadinya menyusul aja yaa.. :D

Tapi ada sedikit tragedi di sini, si Pipit, Bobby ama Habibi sempat kena bulu babi. Mungkin karna nggak pake kaki bebek (lupa nyebutnya apa :D). Sementara kakiku sempat banyak luka tersayat-sayat yang kemungkinan kena karang. Tapi alhamdulillah nggak lebih parah dari Trio Bulu Babi (Pipit, Bobby, Habibi) :D, cuma sedikit perih dan agak lemas aja liat darahnya. Dan alhamdulillah lagi kaki-kaki mereka ini bisa disembuhin dengan direndam pake air cuka.

Besok paginya, kami yang cewek-cewek udah semangat '45 buat balik lagi ke air, nyobain alat snorkling sambil nungguin para lelaki yang agak kesiangan.

Una, Sari, Adeq. Tiga wanita ini yang paling semangat turun duluan ke bawah.




Dan setelah semuanya pada ngumpul, kecuali Bang Faisal yang udah duluan berangkat buat diving, kapal kaca yang udah kami sewa pun datang daaaaan here we go!!! Wait for us Rubiah Island!! \m/


Perjalanan menuju Pulau Rubiah. 
Atas Kiri-Kanan (Una, Aku, Pipit, Reza, Habibi). Bawah Kiri-Kanan (Dedi, Bobby, Adeq, Sari)

Oya, kenapa dinamain kapal kaca? Karna di bagian tengah dari kapal ini ada kaca yang bisa dipake buat ngeliat pemandangan bawah laut selama di perjalanan. Selama di jalan, banyak keliatan mulai dari bulu babi, karang-karang cantik, ikan-ikan kecil yang warna-warni, trus bintang laut warna biruuuu.. Rasanya pengen langsung nyebur, trus bawa pulang. Haha..

Ini nih kaca yang dimaksud :D

And nooooow, it's Rubiah island, a small island but has lots of beautiful under water scenery ^^




Berhubung hari itu saya sedang kedatangan "tamu" dan "penyakit bulanan" yang luar biasa sakitnya, sediiiiih x rasanya cuma bisa snorkling bentar aja. Apalagi waktu liat temen-temen yang lain udah pada berenang ke tengah. Rasanya pengen maksa buat tetap masuk ke air, tapi keram perut semakin menjadi. Sumpah ya, rasanya pengen nangis aja gitu, liburan tapi cuma bisa nonton orang aja.

Haaaaah.. sambil nunggu temen-temen yang lain puas snorkling, aku cuma ngabisin waktu buat istirahat di sebuah tempat peristirahatan menikmati perut yang sakitnya luar biasa. Lumayan lama juga nungguin nunggu mereka selesai, aku sampek ketiduran. Nggak lama mereka balik dan karna udah agak sore, mau nggak mau harus balik nyebrang ke Iboih.


Aku janji ya, lain kali kalau dikasi kesempatan ke sini lagiii.. harus bisa snorkling ke tengah, ngeliat pemandangan yang kata kebanyakan orang super bagusss.. Nggak pake acara keram perut lagi *semangat '45 \m/

Senin, 14 November 2011

HEEEEELP.. I THINK I'M GONNA CRAZY

What are you doing now?
I think, mmm.. i'm thinking about something and another thing.

What are you thinking about?
Ouh.. I'm not so sure what's that.

Who are you thinking about?
Mmmm.. Of course.. mmm.. i'm not sure who's that.

What you wanna do?
Me? I just wanna scream loudly. Yeaaaaaaaah..!!

If it can, i wanna reinstall my brain. So much to think. So much to tell but no one listed.

Do you know how it feel when you want to tell and share something about what you do and what you feel today, but no one around you?? So lonely.

Nope, there are some people here. But, should i tell about those things to a person that you just know their name? Haaaaah..

And suddenly i wanna go to caraoke room, sing and scream, and after that i wanna eat everything i want, meet the peoples that i want to meet, my family, my friends and go somewhere with them. Aaaaaa.. I wanna go home for sure. Miss them so much. Do they miss me? T.T

And i just wanna do something like i did yesterday. Meet peoples in the crowded place, go somewhere like i usually do in Medan, almost everyday. If somedays agoo i've a plan where to go every i wake up, but now, i just can ask myself, who's gonna take me out from this place? Hahahaha..

Ok, enough. May be these all come because i don't have something to do. Hope i will get a job soon, and then i will move on to the town. Amiiin.. :)

Jumat, 11 November 2011

FOUR DAYS IN JOGJA

4 hari di Jogja, rasanya lebih banyak nggak menyenangkannya. Aku yang memang sangat-sangat hobi jalan-jalan, rasanya suntuk aja gitu nggak bisa kemana-mana. Ke luar paling cuma buat makan, itu pun lebih seringnya nitip makanan aja, trus makan di kamar. Hwaaaa.. bukan aku kali kayaknya.

Kalo di Medan ya, setiap hari aku selalu ke luar, ntah itu cuma ke kampus, yang penting ke luar la. Rasanya kaki ini nggak bisa diam aja. Tapi di sini?? Yaa.. cuma di hari pertama aja aku keliling Jogja, itu pun karna masih ada si Bapak yang waktu itu ke Jogja juga. Coba ya, kalo di sini ada kawan-kawan aku yang di Medan, pasti uda aku ajak ke manaaaa gitu biar nggak suntuk. Jadi kangen kalian semuaaaaa.. T.T

Tapi ya udah la ya, konsekuensi tinggal ama seorang adik yang emang sibuk ya begini, sering ditinggal-tinggal. Kalo sering di tinggal, tapi aku tau jalan dan di sini itu ada angkutan umumnya, aku pasti lebih milih ke luar walaupun itu sendiri. Tapi ya, masalahnya itu, nggak ada angkutan umum, paling juga bis trans gitu, itu pun jarang-jarang. Beda ama Medan yang di mana-mana angkot, biang kemacetan di sana kalo nggak lampu lalu lintas yang mati, ya angkot itu. Sesuka nya berhenti, dan sesukanya jalan. Jadi kangen angkot. Hahahaha..

Ok, positif thinking aja. Mungkin ini masih awal. Tapi masih ada yang enaknya juga dong yaa..

Salah satunya ituuu.. emmm.. makanannya. Ya, makanan di sini itu murah meriah sampek muntah. Misalnya aja ni ya, tadi malam aku makan nasi pecal. Nasi pecalnya aja cuma Rp. 3500,- , plus gorengan 3 biji yang masing-masing harganya cuma Rp 500,-. Jadi total makan cuma Rp 5.000,-. Porsinya juga gede menurut aku. Aku aja makannya masih nggak habis karna benar-benar udah kekenyangan. Padahal terakhir kali makan itu pas sarapan jam 10 pagi. Hebat kaaaan??? Prok prok prok.


Oya, ngomong-ngomong soal makanan, dari kemaren itu aku pengeeeeeeen kali makan pancake durian. Uda nanya-nanya, tapi katanya emang nggak ada dijual di Jogjaaaa :(((( Kalo pun ada, ya paling duriannya aja la, itu pun musiman. Nggak kayak di Medan, nggak kenal musim.

Hmmm.. cerita enaknya baru 1. Enaknya lagi, orang-orang di sini tu ramah-ramah. Aku yang sementara numpang tempat kontrakannya adek yang isinya lelaki semua, lebih banyak ngabisin waktu di kamar. Soalnya, segan mau keluar kamar, kecuali kalo emang lagi sepi, atau nggak ada orang. Bahkan kalo mau mandi itu, lebih seringnya kalo emang lagi nggak ada orang di rumah. Hahahaa.. Tapi ya alhamdulillah, mereka juga ramah-ramah.

Yah, apa pun ceritanya, jalanin aja dulu. Berakit-rakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Aseeek..
Semangaaaaaaaaat \m/

Rabu, 09 November 2011

THE MOST HATE TRIP I EVER HAD

Pernah mengalami perjalanan satu hari satu malam dari Medan menuju Yogyakarta nggak? Tapi naek pesawat.. Pernaaah? Ya, saya mengalami musibah itu kemarin.

Sumpah yaa..
kalo ingat perjalanan menuju Jogja kemaren, ampuuuuuun..
Sampek sekarang masih meninggalkan "bekas" yang keliatan dan nggak keliatan. Sebenarnya sampai postingan ini dibuat, badan ini rasanya pengen diistirahatkan, tapi rasanya nggak puas kalo belum cerita. :D

Perjalanan menuju Jogja yang dijadwalkan berangkat dari Bandara Polonia Medan jam 12 siang masih aman menuju Jakarta buat transit. Nggak ada delay, nggak ada tragedi. Di perjalanan udah menghayal mau ngapain begitu nyampek Jogja yang "DIJADWALKAN" jam 6 sore itu. Oke, ini perjalanan pertama seorang diri, trus harus pake transit pula. Dan di Jakarta lah "tragedi" dimulai.

Nyampek Jakarta sekitar jam 2 lewat. Dan harus nunggu transit sampek jam 5 sore. Plan pun udah dirancang. Headset udah siap sedia menemani, baterai HP pun masih full. Sambil nunggu masih bisa solat zuhur, ngemil-ngemil dikit sambil denger musik di HP. Jam setengah 4 udah mulai ngerasa bosan. Ruang tunggu semakin rame dan ributnya luar biasa. Tapi dapat kenalan baruu.. Satu cewek yang ternyata alumni UGM dan kira-kira seumuran ama aku juga, untuk beberapa menit masih nyambung ngobrolnya, lama-lama bosan juga nggak ada bahan pembicaraan, dan kami pun kembali sibuk dengan hp masing-masing. Nggak lama ada ibu-ibu dengan tujuan Yogyakarta juga yang ngajak ngobrol. Ibu itu cerita panjang lebar sama aku, yang aku tangkap sih, beliau cerita tentang kampung halaman dan keluarganya. Tapi berhubung ibu itu pake bahasa Jawa halus yang nggak begitu aku ngertiin, aku cuma bisa nggeh-nggeh aja, seolah ngerti. Tapi tetep aja si ibu semangat x cerita.

Jam setengah 5, banyak yang mulai keliatan gelisah, termasuk aku. Dan TIBA-TIBAAA.. "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena alasan operasional, penerbangan mengalami keterlambatan sekitar 30-40 menit. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih."

Oke fine, aku pun tiba-tiba semakin setuju dengan pendapat orang lain yang bilang kalo maskapai ini emang sering delay. Aku yang waktu itu baru sekali menggunakan maskapai itu dan memang mengalami delay, nggak gitu mempermasalahkan, namanya juga masih pertama, nggak urus deh. Nah, sekarang ntah kenapa keyakinan itu semakin bertambah. Mungkin kalo waktu itu aku nggak nunggu sekitar 3 jam nggak gitu masalah, tapi ini? No comment dah..

Dan akhirnya penumpang disuruh masuk ke pesawat jam 6 kurang. Lebih dari maksimal 40 menit dari keterlambatan yang DIJADWALKAN. Dua tangan full megang barang bawaan yang lumayan berat. Tapi karna saat itu mikirnya "cuma jalan dikit aja kok ke pesawat, trus berangkat, terus nyampek Jogja :)", masih semangat dong yaaa..

Mngkin karna semalam nya aku kurang tidur, jadi begitu duduk di pesawat ntah kenapa langsung ngantuk dan tertidur. Hahaha.. Karna kerasa goyang-goyang, jadi rasanya pesawat itu udah di atas dengan tenangnya. Dan ternyata begitu buka mata, si pesawat masih bertengger manis di landasan. Udah 30 menitan lo aku tertidur, bisa gitu ya belum berangkat-berangkat jugaaaa.. Dan kesalnya lagi, nggak ada pemberitahuan apa-apa dari pihak si maskapai, kenapa belum berangkat juga.

Oke, positif thinking, mungkin lagi isi bahan bakar, ato pilotnya lagi sakit perut dan harus ke kamar mandi. Hahaha.. Nggak lama terdengar pemberitahuan: "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena alasan operasional, penerbangan mengalami keterlambatan dan sekarang akan segera terbang. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih." -___________________-


Dan AKHIRNYAAA.. kami pun berangkat. Dan aku pun melanjutkan tidur :D. Satu jam kemudian, ada pemberitahuan lagi "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena lampu di landasan Bandara Adi Sucipto Yogyakarta mengalami kerusakan, maka pesawat diminta untuk berputar-putar sekitar 20 km dari Yogyakarta selama lebih kurang 10-15 menit. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih."

Dengar kayak gitu, antara kesal ama takut. Kesal karna begitu banyak dengar permintaan maaf, dan takut terjadi apa-apa. Dan aku cuma bisa berdoa. Lebih dari 15 menit dan nggak ada pemberitahuan pesawat bakalan landing, tiba-tiba ada pemberitahuan lagi, "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena lampu di landasan bandara Adi Sucipto Yogyakarta masih belum selesai diperbaiki, maka demi alasan keamanan, penerbangan akan dialihkan ke Surabaya. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih."

Subhanallah yaaaah..
Rasanya pengen nangiiis..
Malam itu rasanya kayak digantung gitu. Nunggu di ruang tunggu tanpa kejelasan mau digimanakan selanjutnya, tiba-tiba disuruh ngelapor ke sana kemari, kasian yang bawa anak dan barang bawaan yang berat, termasuk aku. Belum lagi badan yang udah lemas karna terakhir kali makan pas selesai solat idul adha dan saat itu udah hampir tengah malam. Rasanya kalo ngikutin rasa capek, lapar dan sakit, aku nyerah, pengen nangis. Tapi ya coba nyemangatin diri sendiri la, pikir positif juga. Mungkin ini tes kesabaran, tes awal, bisa nggak nanti selanjutnya aku hidup sendiri?

Setelah dapat kejelasan yang sebelumnya sempat terjadi adu mulut antara beberapa penumpang dengan pihak maskapai, akhirnya pihak mereka mau bertanggung jawab dan nggak lepas tangan dengan nyediain hotel buat istirahat di Surabaya sebelum melanjutkan penerbangan yang KATANYA besok subuh. Aku satu kamar dengan 2 mahasiswa, dan 1 ibu-ibu. Emang dasarnya udah pada kecapean semua, begitu nyampek kamar, langsung pada tidur karna takut nggak kebangun. Soalnya KATANYA besok jam 4, bus nya bakalan jeput lagi buat ke bandara.

Paginya, alhamdulillah terbangun karna telfon yang berdering dari petugas hotel buat bangunin semua penumpang terlantar. Setelah cuci muka alakadarnya, langsung ke hall hotel buat sarapan yang alhamdulillah juga disediakan ama pihak maskapai. Abis sarapan langsung turun ke bawah buat nunggu bus yang baru datang sekitar jam 6. -__________-

Nyampek bandara harus nunggu lagi sampek jam 7.10 buat berangkat ke Jogja. Walau harus nunggu lama, tapi setidaknya saat itu agak tenang karna pasti bakalan pulang. Dan akhirnya berangkat juga ke Jogjaaa..

TAPIIII... tiba-tiba terdengar kembali pemberitahuan, atau lebih tepatnya permintaan maaf, "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena cuaca di Yogyakarta kurang baik, maka demi alasan keamanan, kita akan berputar-putar di sekitar Yogyakarta selama lebih kurang 10-15 menit. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih."

Oke, nggak mungkin juga ya kan dibante terbang ke Jogja kalo cuaca ujan deras. Mau nggak mau semua penumpang kembali bersabar. Dan nggak lamaaaaa.. "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena cuaca di Yogyakarta belum baik, maka penerbangan akan dialihkan ke Bandara Solo. Mohon maaf atas ketidaknyamanan ini. Terima kasih."

Ya Allaaaaah.. rasanya itu yaaa.. campur aduk laah.. Cuma bisa bersabar. Nggak lama mendarat, eh, disuruh ngelapor lagi ke pihak bandara. Begitu mau turun dari pesawat, pintu pesawatnya belum dibuka juga, katanya tangganya lagi dipake ama pesawat lain. Bisa gitu yaaa?? Setelah nunggu lama, akhirnya ada pemberitahuan lagi. "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena pesawat akan melakukan pengisian bahan bakar, maka penumpang diharapkan untuk kembali ke tempat duduk masing-masing. Terima kasih."

Subhanallah sekali yaaa..
Nggak lama, pemberitahuan yang diharapkan pun datang. "Penumpang Li*n Air dengan nomor penerbangan bla bla bla dengan tujuan Yogyakarta yang terhormat, karena cuaca di Yogyakarta sudah bagus, maka penerbangan akan dilanjutkan ke Yogyakarta. Terima kasih."

Alhamdulillah, kali ini benar-benar nyampek Bandara Adi Sucipto Yogyakarta. Rasanya senang nggak ketolongan. Oya, ada kejadian lucu lo di pesawat. Begitu pesawat selesai landing di landasan bandara dengan mulus, entah kenapa tanpa dikomando, beberapa penumpang bertepuk tangan seolah-olah abis liat perform yang luar biasa kerennya. Hahahhahaha..

Belum lagi beberapa penumpang lain yang tiba-tiba bilang "Makasi ya Li*n Air, uda ngajak kita jalan-jalaaaan.. Seru deeeh.. Tapi laen kali kalo mau buat jalan-jalan yang kayak begini, kasitau dulu ya, soalnya saya nggak mau ikut lagiii.." -_____-

Akhirnya ya, penerbangan yang seharusnya cuma makan waktu 6 jam dari Medan ke Yogyakarta dengan transit, jadi perjalanan satu hari satu malam. Saya trauma dengan masakapai ini, walaupun nggak semuanya kesalahan mereka :D

Rabu, 02 November 2011

Postingan ini diambil dari post nya Bapak Mario Teguh di facebook nya.

------------------------------------------------------------------------------------
Engkau yang galau karena kepalsuan dari janji cinta, dengarlah ini ya?

Sadarilah bahwa luka hatimu itu hanya sedalam cintamu, dan kualitas cintamu seharusnya setinggi nilai dari orang yang kau cintai.

Bagaimana mungkin engkau menyerahkan seindah-indahnya cintamu kepada orang yang tidak jujur dan palsu?
Dan bagaimana mungkin engkau berharap kepada orang yang sampai hati membuatmu bersedih dan menangis?

Maka alihkanlah arah cintamu dari orang yang tidak baik bagimu itu, kepada kebutuhan dirimu untuk tampil menarik bagi cinta yang baru, yang sesuai dengan kebaikan hati dan pekertimu.

Dan bisikkanlah kepada Tuhanmu …

Wahai Yang Maha Lembut,

Selamatkan dan pulihkanlah hatiku dari kepedihan ini, mudahkanlah aku melihat keaslian dari keburukannya, damaikanlah aku karena pelajaran dari kepalsuan ini, dan pendarkanlah sinar cinta-Mu pada pribadi dan perilakuku, agar aku menjadi satu-satunya tujuan cinta bagi pribadi baik yang Kau hadiahkan kepadaku sebagai belahan jiwaku.

Wahai Yang Maha Cinta,

Temukanlah aku dengan belahan jiwaku, dan utuhkanlah keindahan hidupku bersamanya dalam pernikahan yang damai, penuh kasih, lembut memperlakukan satu sama lain, dan yang setia dalam kemudahan atau dalam kesulitan.

Aamiin