Kamis, 31 Desember 2015

Random Post, Random Day

Hayalan-hayalan itu awalnya aku anggap sebuah doa. Sebuah "to do list" untuk hidupku. Ya, pada awalnya..

Seiring proses, memang selalu ada hambatan. Nggak ada jalan yang mulus. Ada yang datang, ada yang pergi. Ada yang selalu mengingatkan, ada yang melupakan, bahkan nggak mau diingatkan pun ada. Ada yang memberi semangat, ada juga yang mematahkan semangat. That's life.

Tinggal lah dengan yang datang, selalu mengingatkan dan memberi semangat.

Bergantung pada satu hal itu yang mungkin membuat sering serba salah. Semakin dipaksa kok ya malah buat pusing sendiri seringnya. Stagnan, jalan di tempat.

Hey, mimpiku masih banyak. Hayalanku juga pengen terwujudkan.
Apa aku harus jalan sendiri?

Minggu, 11 Oktober 2015

KAWASAN EKOWISATA BUKIT LAWANG

Maret tahun 2014 lalu, aku bareng 3 orang teman yang semuanya cewek-cewek mutusin buat liburan ke Bukit Lawang. Tadinya sih rencana nggak mau nginap, pengennya jalan-jalan aja sambil mandi-mandi sungai gitu. Akhirnya rencana tinggal rencana, berhubung satu-satunya yang bisa bawa mobil kecapean dan udah kesorean mau pulang, jadilah kami nginap semalam di sini. Tambah lagi karna ditawari buat trekking ke hutan ngeliat orang hutan dan monyet-monyet yang dilindungi sambil kasi makan.


Penginapan yang dipilih itu Wisma Sibayak Bukit Lawang. Letaknya strategis sih, pas di depan sungai, nggak gitu jauh dari tempat parkir, cuma nyebrang jembatan sekali. Kamarnya besar, bisa 4 orang sekamar. Penginapannya juga punya resto sendiri, pilihan makanannya juga banyak, mulai dari menu ala Indonesia atau pun ala bule. Harga nya juga masih ramah di kantong. Menu favorit aku pribadi itu ifumie goreng sama buah-buah segarnya.



Pemilik dan guide-guide di sini juga ramah-ramah, mau gabung cerita-cerita, ngiringi makan sambil dimainin gitar, trus main kartu sampek ngantuk. Paginya langsung sarapan dan siap-siap trekking. Trekking sih trekking, lipstik harus ON. Hahaha..


Ditemenin sama Ricky dan Bang Uncu, trekking pun dimulai. Baru beberapa menit jalan kita langsung jumpa ular. Ular kecil siih.. tapi ya namanya ular tetap aja ngeri liatnya. Lanjut jalan, nggak lama nyampek di gerbang masuk ke Hutan Leuser.


Hanya selang beberapa menit, kita udah langsung bisa ngeliat beberapa monyet kecil bergelantungan dari pohon ke pohon, ada juga orang utan yang lumayan gede.



Agak waw bisa ngeliat orang utan langsung di habitat aslinya kayak begini. Selama ini kalau pun ngeliat ya di kebun binatang, buku atau TV. Nah ini, langsung!! Ngeliat sarang mereka di atas pohon, gimana interaksi mereka sama pengunjung. Walaupun keren, tapi ya tetap harus waspada juga. Namanya juga hewan yang hidup di habitat aslinya, bisa dikatakan hewan liar. Beberapa mungkin masih dalam kategori aman, tapi ya ada juga yang usil dan ngeri. Salah satunya Ucok Baba. Ini bukan nama orang, tapi nama salah satu orang utan yang tinggal di kawasan ini. Dia nya sempat menghalangi jalan kita dan ngejar juga, mungkin karna dia sempat ngeliat pisang yang dibawa sama guide kami. Sempat takut karna dikejar si Ucok Baba, alhamdulillah berakhir dengan aman karna Uncu ngasi beberapa buah pisang supaya dia mau berhenti ngejar dan ngasi kami jalan.

Kata ranger nya, orang utan yang paling ngeri itu ada 2 ekor di sini, Ucok Baba dan Mina. Tapi katanya yang lebih jahat itu Mina. Walaupun dia betina, tapi ya mungkin dia ibarat ketua gank nya yaa.. Jumpa Ucok Baba aja udah jantungan, apalagi jumpa si Mina. Jadi buat yang mau trekking, jangan sok-sok an jalan sendiri lah. Bawa guide yang emang ngerti kawasan itu wajib hukumnya buat ngehindari hal-hal yang nggak diinginkan. Safety First !!




Puas trekking, lanjut mandi-mandi di sungaaaai.. Segeeeer.. Airnya jernih, udaranya juga masih bersih. Seru lah.. Sebenarnya lebih seru lagi kalo bisa tubbing abis trekking, karna nggak cocok harga kemarin, jadi ya pulangnya jalan kaki. Tapi ya tetap ada cerita.


Sepanjang jalan balik ke penginapan, beberapa kali ngeliat bule. Ya, di sini emang kebanyakan bule sih pengunjungnya. Kalaupun ada orang kita yang ke sini, biasanya pulang hari dan cuma sekedar buat piknik, mandi-mandi di sungai. Sangat jarang ada yang mau trekking liat orang utan. Mungkin karna buat kita udah biasa ngeliat monyet atau orang utan di Indonesia. Tapi nggak buat bule-bule itu.


Iyes, Indonesia merupakan rumah terbesar bagi Orang Utan. Dan karna populasinya juga semakin berkurang karna habitatnya mulai terganggu oleh kita juga sebagai manusia, jadi ya keberadaanya sendiri sangat dilindungi. Yuk jaga hutan kita. Kalau hutan sebagai habitat mereka aman, kita juga bakalan aman pastinya. Toh kita juga pasti saling bergantung kan.. 

Rabu, 29 Juli 2015

TAMAN WISATA IMAN SITINJO, KAB. DAIRI, SUMUT




Tempat ini merupakan salah satu tempat wisata berbasis religi yang terletak di Perbukitan sitinjo, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara. Jadi, di tempat ini kita nggak hanya bisa berwisata, tapi juga beribadah, wisata religi gitu lah istilahnya. Di taman seluas 13 hektar ini terdapat beberapa lokasi yang menjadi simbol dari 4 agama berbeda, yaitu Islam, Kristen, Budha dan Hindu.

Karena kebetulan waktu itu perginya bareng sama ibu-ibu pengajian, jadi nggak sempat keliling ke semua lokasi. Di kawasan untuk agama Islam sendiri ada miniatur Ka’Bah beserta lapangan untuk manasik haji dan sebuah Mesjid yang sayangnya kurang terawat. Di beberapa bagian Mesjidnya masih keliatan retak-retak di dinding akibat gempa Aceh dan Nias tahun 2004 dan 2005.



Walau begitu pemandangan di sekitar sangat-sangat indah. Mungkin karna letaknya juga di daerah perbukitan. Pagi sehabis Subuh masih kelihatan kumpulan awan di sekitar bukit sambil ngeliat pemandangan kota Sidikalang di bawah.



Mungkin lain kali kalau dikasi kesempatan dan waktu yang banyak buat ke sini lagi bisa keliling ke semua lokasinya. Lumayan luas juga sih tempatnya. Banyak juga rombongan yang datang pake bus pariwisata gitu. Lebih dan kurang, karena keunikannya, tempat ini recommended la buat disinggahi kalau kebetulan lewat daerah Dairi.

Minggu, 26 Juli 2015

FIRST POST AFTER LONG HIATUS

Waaaah.. Udah sangat lama nggak nge-blog dan sekarang hampir lupa gimana caranya nge-post. By the way, ini blog masih ada yang baca nggak ya? Hahaha..

Sebenarnya niatan pengen buat postingan baru itu sering datang. Pengen berbagi cerita tentang tempat-tempat wisata yang udah dikunjungin, pengen nge-review buku yang baru dibaca, pengen curhat juga nggak peduli ada yang baca atau nggak. Tapi ya gitu, niat cuma tinggal niat. Tiba-tiba gagal waktu udah di depan laptop. Terkadang juga gagal karna sadar belum mindahin dan edit foto yang mau diposting.

Nggak tau gimana caranya supaya bisa konsisten sama ngeblog. Dulu aku sempat punya cita-cita pengen jadi travel writer atau travel blogger, intinya sih nulis. Udah banyak beli buku tentang gimana caranya menghasilkan tulisan yang bagus, menarik buat dibaca. Tapi ya gituuuu.. Setengah dari jumlah halaman di buku aja belum tentu selesai. Keliatannya butuh motivator ini -___-

Mmmmm.. oke, mulai bingung mau ngetik apa lagi. Zzzzzzz..

Kan kan kaaan.. binguung..

Oiya, selagi masih dalam suasana lebaran, mohon maaf lahir batin ya kalo ada salah kata. Manatau pernah ada postingin yang pernah buat sakit hati. Semoga kita semua bisa ketemu lagi sama Ramadhan selanjutnya. Aamiiiin

Baiklah, keliatannya harus disudahi dulu. Lebih dan kurang mohon maaf. Assalamu'alaikuuuum :)