Sabtu, 11 September 2010

FORGIVE TO FORGET

Ngelupain rasa sakit emang nggak mudah. Jujur, kesalahan yang pernah dilakukan ama orang lain biasanya bakal terus terbayang-bayang di kepalaku. Tapi bukannnya bermaksud dendam loo.. Tapi ntah kenapa emang susah aja buat ngelupain rasa sakit itu.

Apalagi kalo yang dia buat tu sesuatu yang sangat sensitif. Misalnya, susaaah x maafin temen yang udah ngambil gebetan kita. Atau maafin teman yang ketauan suka ngomongin kita di belakang. Sumpah susah, tapi bukan berarti nggak bisa.

Seseorang nyaranin ama aku buat coba untuk ngingat hal-hal baik yang pernah orang itu lakukan. Ok, untuk sementara berhasil. Tapi tetep aja pas lagi teringat, ya susah juga.

Trus dia nyaranin: "Coba deh bayangin kalo sovi jadi dia. Maksudnya, bayangin deh seandainya kita ngelakuin sesuatu kesalahan trus kita uda minta maaf sebaik mungkin, tapi dia nggak mau maafin juga. Desperate kan?"

Ok, I'll try. Saat kita nggak maafin seseorang, sebenarnya masih ada dendam yang tersisa. Dan aku tau, rasanya tu nggak enak.

"To forgive is to set a prisoner free and discover that the prisoner was you". Lewis B. Smedes.

Kata orang, memaafkan dan meminta maaf itu sebenarnya bisa ngobatin hati kita. Dan aku juga uda nyoba itu, walau belum ke semua orang. Dan alhamdulillah, sedikit banyak aku mulai bisa ngelupain itu semua. Lebih bagus kita punya teman 1 orang, daripada musuh 1 orang. Ya nggak??

Oya, Selamet Idul Fitri 1431 H yaaa.. Mohon maap lahir dan batiiin. Semoga kita semua masi bisa ngerasain Ramadhan taun depan dengan semua orang yang kita sayang..
Amiin..


^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar