Senin, 19 Juli 2010

THANKS GOD...

Si Farhan, adek ku yang paling kecil, begitu nyampek rumah baru pulang sekolah tiba-tiba ngomel sendiri “Capek kali ayank laa.. Pulang sekolah siang, jalan kaki, banyak pelajarannya, PR nya juga, nggak bisa tidur siang, abis tu ngaji sampek sore, belajaaar lagi. Malem pun ngerjain PR lagi baru bisa tidur.”

Aku pun cuma bisa bilang “Aku dulu juga gitu kok. Bersukur la masih bisa sekolah. Liat tu anak-anak yang ngamen di pinggir jalan, orang tu nggak bisa sekolah karena nggak ada biaya.” Dia pun diem, trus minta gantian mau maen game di komputer.

Oya, ayank tu panggilan dia di rumah. Asal muasalnya karena dulu pas masi kecil, dia nggak bisa panggil dirinya “Farhan”, jadi la diplesetin tu nama jadi “Ayank”. Hahaha…

Sebenarnya kalo dengar dia ngomel kayak tadi tu agak sedikit miris. Senin-Sabtu dihabisin buat belajar di sekolah sampek jam tengah 1. Abis tu jam tengah 3 harus ngaji lagi. Capek memang. Sama kayak yang dulu aku jalanin semasa SD. Ada saat-saat di mana aku ngerasa sangat penat ama semua rutinitas itu. 

Tapi saat itu Alhamdulillah aku ngerasa senang ngejalaninnya, walau rasa capek itu nggak mungkin nggak ada. Ada hal-hal yang ngebuat aku senang buat belajar di sekolah ama ngaji waktu itu. Teman-teman yang selalu semangat tiap hari, guru-guru yang emang sangat-sangat rajin dan pinter ngebawain materi pelajaran yang menarik. Apalagi dulu tu rasa semangat buat belajar yang ada ama anak-anak seusia aku tu masih sangat tinggi, semangat buat berprestasi, semangat buat jadi juara kelas.

Aaah.. Malu rasanya kalo ingat aku yang dulu ama aku yang sekarang. Dulu semangat aku buat belajar dan berprestasi tu sangat-sangat tinggi. Waktu ngaji, aku selalu ranking 1 umum, cuma 1 kali aku ranking 2. Trus, pas SD selalu ranking 5 besar dan pernah juara 3 umum. Apalagi kalo ngeliat piala-piala hasil ngikutin berbagai lomba yang masi terpajang di atas lemari. Mulai dari lomba pidato, hafalan ayat, MTQ, walaupun masi tingkat lingkungan sekitar, tapi itu uda cukup untuk ngebuat aku ngerasa bangga ama aku dan keluargaku.
Dan sekarang?? Bedaaaaaaa… Kalo mata kuliahnya bisa TA (titip absen), mending TA aja, trus jalan-jalan ama kawan, ngabisin duit buat hal-hal nggak penting. Tragis memang!!

Pikiran buat berubah itu ada dan sering muncul, tapi ntah kenapa suliiit kali buat berubah kayak dulu. Parah..!!

Padahal seharusnya aku bisa sangat sangat bersyukur ama apa yang aku punya saat ini. Teman-teman yang slalu ada waktu aku sedih atau senang, keluarga yang ngebebasin aku ngelakuin apa aja yang aku pengen tapi masi dalam batas wajar, orangtua yang ngebebasin aku milih jurusan yang aku mau, nyediain uang kuliah aku yang paling mahal di antara adek aku yang lain, belum lagi kebutuhan-kebutuhan aku yang lain, fasilitas yang aku punya. Kenapa kadang aku ngerasa belum cukup ama apa yang udah aku punya?? How pitty u are..!!

Come on.. Thanks to God buat semua yang uda dikasih-Nya buat kita. Bersyukurlah ama apa yang kita punya, bukan malah meratapin apa yang nggak kita punya.

^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar